Berita » Bibit Kelapa Kopyor melalui Kultur Embrio

(hms/25 Mei 2007)

Berapa harga satu gelas ketika anda menikmati hidangan Es Kelapa Kopyor di Kafe atau di Restaurant ? Cukup mahal bukan ? Hal itulah yang memacu para peneliti untuk menemukan cara pembibitan kelapa kopyor secara efektif. Kelapa kopyor tidak dapat dikecambahkan seperti kelapa pada umumnya, karena daging buah yang merupakan cadangan makanan tidak dapat mendukung pertumbuhan embrionya. Hal itu disebabkan karena sifat “kopyor” tadi. Dalam bahasa jawa “kopyor” artinya antara daging dan air kelapa bercampur menjadi satu, tetapi tidak larut sehingga masih terlihat ada gumpalan-gumpalan daging kelapa yang menjadi satu dengan air kelapa. Sifat kekopyoran itulah yang menyebabkan kelapa kopyor tersebut mempunyai nilai ekonomi cukup tinggi, karena memiliki daging buah yang bertekstur gembur serta rasa yang gurih.

Selama ini kelapa kopyor merupakan buah langka, karena hanya dihasilkan dari pohon yang memiliki gen atau pembawa sifat kopyor saja. Jadi dari sebuah hamparan kebun kelapa, belum tentu ditemukan kelapa kopyor. Sementara itu permintaan dari kafe/restoran cukup besar, menyebabkan kelapa kopyor mempunyai nilai jual yang tinggi. Para peneliti Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan telah berhasil mengembangkan bibit kelapa kopyor secara komersial melalui teknik kultur embrio. Teknik kultur embrio memungkinkan dirakitnya bibit kelapa kopyor melalui pengkulturan embrionya secara in vitro pada media buatan.

Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan merekomendasikan bibit kelapa kopyor untuk ditanam di areal yang tidak berdekatan dengan kelapa biasa. Minimal dalam penanamannya mempunyai jarak maksimal 500 m. Untuk mencapai produksi maksimal disarankan ditanam pada lahan dengan ketinggian 200 dpl dengan jarak tanam 9 x 9 m atau populasi pohon antara 100 -140 phon per hektar. Sedangkan lubang tanam dibuat minimal 30 hari sebelum tanam dengan ukuran 50x50x50 cm. Tanah galian lapisan atas dicampur kompos atau pupuk kandang sebanyak 10 kg, kemudian dimasukkan ke lubang tanam dua minggu sebelum tanam. Sebaiknya penanaman dilakukan pada musim hujan, dengan diberi naungan paranet yang mempunyai intensitas cahaya 50%.

Untuk info lebih detil mengenai bibit kelapa kopyor, dapat menghubungi :

Balai Penelitian Bioteknologi Perkebunan,

Jln. Taman Kencana No. 1, Bogor,

Telp. (0251) 324048; 327449;
Fax (0251) 328516 E-mail : briec@indo.net.id

 

 

Sumber : Sinar Tani, Edisi: 3181